Posted by: donasofia | 15/07/2011

Flying Fox @ Rangkas…

Ini dia,  satu lagi arena alam terbuka yang terbaru di kota Rangkas tercinta…Aseli, sekali-kalinya baru nyoba Flying Fox, ternyata bisa langsung bikin ketagihan…😉

Padahl begitu pertama kali ngeliat medannya, lumanyun jiper juga loh…Gimana engga coba, kalo pas lagi melayang di atas, trus talinya putus… berartikan bakal nyungsep dong ke tengah sungai !!! Untung bisa berenang, jadi deh yang namanya TAKUTTTTTT, NO WAY dong aahhh !!!!! hahahhahaa…*nutup mata ngeliat sungai*

Sebenarnya sih aktivitas menantang di sini masih jauh dari yang namanya “Sistem Standar Keamananan Internasional”  (halah gaya bgt deh bahasanya) ….plus dengan rupa-rupinya  yang masih ala kadarnya…

Mulai dari perlengkapannya (helm, tali temali, ama pengaman yang dipasang di badan) yang  masih sangat biasa… trus ditambah lagi dengan sistem “penge-REM-an” yang masih sangat konvensional…Maksudnya masih pake tali yang ditarik sekuat tenaga oleh si petugas penarik rem yang stand by di ujung sungai…Aaaahh deg2an tapi lebih banyak seru nya deh pokoknya…😉

Tapi berhubung saking seneng en penasarannya ama ini tantangan, jadilah ngumpulin keberanian ampe setinggi gunung…Sayang dong kalo ga mau nyoba, ntar ga bisa “pamer” ke orang2 lagi…ahahhahaha, dasar emak2 !!!!😉

Oiya, untuk sekali naik, tiap orangnya dikenakan charge sebesar Rp. 10.000…Angka yang sangat terjangkau untuk ukuran maen flying fox yang diriku pernah tahu !!! Sayang, karena waktu itu, “terbang” nya udah sore hari…jadilah cuma bisa sekali jalan aja melintasi utasan tali di atas sungai tersebut…Kalo gitu laen kali, maen dari pagi deh, biar bisa 100 kali bolak-balik ampe mabok…*udah deh, kalo udah malem suka makin lebay*…😀

Oiya, ga cuma disuguhin bermain “Plying Pox”, kalo kata si Aa (maklum orang Sunda suka ga paseh kalo ngomong F)…kita juga bisa menikmati wisata “perahu getek” dan “jembatan goyang” loh !!!…🙂

Wwwoowww seumur2, baru kali ini nyobain naek perahu getek, serrrruuuuuuuuuuuuuuuuuuuu abisss !!! Kebayang bobot tubuh yang sangat signifikan ini, keknya bakalan bisa membuat si getek agak2 miring ke kanan dan kiri deh…Tapi ALHAMDULILLAH banget, sampe ke ujung sungai, si getek masih sehat wal’afiat dan berada  di posisi yang semestinya…Padahal lumayan ketar-ketir juga pas naek, takut kebalik perahunya karena keberatan penumpang, hahahhahaha….😀

Eeehh eeehh ada lagi nih…kata Pak supir getek itu, ternyata beliau bisa nganterin kita2 menyisir sekaligus menikmati indahnya Kota Rangkas dengan menaeki perahu tradisional yang terbuat dari bambu ini loh…

Sssssiippp, udah dicatet dalam agenda liburan berikutnya nih, Pak Supir !!!..😉

Trus trus, sebenarnya ada satu hal (lagi) yang bikin aku bahagia bgt, bersyukur dan berdecak kagum… Sembari menunggu perahu getek yang akan siap dinaeki…kulihat dan kuamati benar orang2 kampung yang lagi asek melakukan aktivitasnya di sungai… Ibu-Ibu yang sedang mencuci dan mandi sementara anak2 mereka yang sedang berenang ke sana-kemari dengan sangat lihai & leluasanya…tanpa beban sepertinya , lepaaaaaaaaaassss sekali 🙂

Nikmattttt bgt hidup mereka…menyatu dengan alam indah yang terbuka  & terbentang luas…🙂

Rasanya tidak seperti di kota, especially Jakarta…sana-sini hanya beton-beton saja yang meninggi dan berdiri dengan angkuhnya…Anak-anak-pun, akhernya hanya punya pilihan yang sangat terbatas untuk bermain, kemana lagi kalo bukan dari satu MOL ke MOL yang laennya *sedih+miris*😦

Kebayang dan terencana, kelak aku dan si Aa yang akan mendidik si Abang seperti layaknya anak2 kampung yang sangat menyatu dengan alam, membuat mereka tumbuh sangat terbuka dan kaya akan pengalaman motoriknya…(cerita tentang yang ini di laen episode yah)…

Kembali ke tank top, hehhhehe….😀

Oiya, untuk jembatan gantungnya…angkat 4 jempol deh…Aseli keren en ekstrim abis (juga) loh !!!! Gimana engga coba, itu lintasannya masih terbuat dari kayu2…udah gitu banyak pula yang udah bolong2…Tapi hebatnya, motor2 buaaannyaakkk bgt yang melintas dengan pengendara yang tampaknya sudah “khatam” benar medan si jembatan…😉

Aku aja yang berusaha untuk menapaki jembatan itu dari ujung ke ujung, banyak berhenti en berpegangan karena kudu hati2 melangkah, takut2 malah masuk ke kayu yang udah bolong lage…Jatoh deh ntar !!!😉

Tapi ada satu hal yang langsung terbesit di pikiranku begitu pertama kali ngeliat si jembatan ini…en langsung deh ngomong ke si Aa..“Sayang, kenapa juga waktu itu kita ga poto Pre-Wedd di sini…keren kaleeeee !!!”…Si Aa cuma komentar : “Ente sereeemmm !!!!”…hahhahahaha, ada2 aja si Ibu mah…😉

Yah udah, ceritanya sampe sini dulu yaaahhh…InsyaALLAH, ntar mo cerita tentang yang liburan ke pantai Carita…ga kalah serunya deh…😉


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: